Kefahaman Bukti Tahap Intelektual

Pernahkah anda lalui peristiwa di mana bila di soal sesuatu perkara kepada seseorang maka jawapan yang diberikan tidak tale dengan soalan. Pernah? Saya pernah mengalami pengalaman tersebut. Lucu dan kelakar.

Agaknya apa sebab berlaku perkara tersebut? Renung punya renung. Akhirnya secara umumnya saya berikan beberapa alasan. Pertama individu tersebut mengalami masalah pendengaran. Common case kan? Saya rasa bila kita bercakap dengan orang yang sudah lanjut usia, maka terpaksa ditinggikan nada suara. Bukan bermaksud biadap tetapi perkara itu lebih mudahkan komunikasi. Barulah bila tanya, dijawab dengan jawapan yang selayaknya. Ingat! Mereka lebih dahulu makan garam. Tutur kata mereka sudah pasti ada petua.

Kedua adalah masalah penglihatan yang selalu di dapati oleh warga emas juga menjadikan salah satu elemen penyumbang kepada komunikasi dua hala yang baik. Hal ini kerana, ramai di antara mereka setelah mengalami ketidakfungsian pendengaran yang baik maka akan menggunakan penglihatan untuk melihat gerak geri bibir bagi meramal apa yang kita bicarakan. Jika sudah tidak nampak, maka tak hairanlah tanya lain jawapannya lain. Sekali lagi ketawa!

Alasan ketiga, ini adalah alasan yang betul-betul perlu di ambil serius. Tidak boleh sesekali di ambil ringan apatah lagi diabaikan terus tanpa ada usaha untuk memperbaikinya. Kelemahan, kepincangan dan kegagalan otak atau minda dalam penafsiran. Bahaya bukan? Cuba bayangkan kita lihat pada sudut luaran orang tersebut cantik, segak dan bergaya. hebat tutur kata dan bicara, punya sarjana akan tetapi bila ditanya simple question, dijawabnya merapu serta tidak fokus pada soalan.

Sungguh begitu menghairankan bagaimana boleh terjadi sebegini. Adakah disebabkan overthinking? Apakah integrasi maklumat di dalam cerebrum mengalami masalah? Saya tidak pasti, namun apa yang saya pasti perspektif masyarakat terhadap golongan seperti ini adalah buruk. Lebih menyedihkan lagi apabila keadaan itu tidak disedari olehnya dan tidak mahu diterima dan diperbaiki sebetulnya. Istilah yang paling tepat bak kata-kata orang tua adalah bodoh sombong.

Masyarakat atau pun mana-mana individu akan menilai semasa berkomunikasi bersama-sama. Melalui komunikasi seseorang dapat kita faham secara kasar jenis perwatakan dan personaliti individu tersebut. Malah ia adalah kayu ukur dalam menilai keintelektualan seseorang.

Tiada faedah bila mana mendapat segulung ijazah sarjana mahupun doktor falsafah sekali pun sekiranya kita gagal berinteraksi dengan manusia sebaiknya. Baik berikan sahaja kepingan-kepingan kertas tersebut pada monyet dan kera. Tidak berguna. Kononnya mengejar ilmu demi mendalami ilmu bidang tersebut, akan tetapi apabila tamat pengajian masih lagi tidak memahami malah angkuh dengan kesilapan tersebut. Paling teruk lagi, ada pula menyebarluaskan kefahaman salah pada generasi muda. Makin lama makin runtuhlah keunggulan intelektual masyarakat kita.

Namun begitu, tidak menjadi satu kegusaran atau kerisauan sekiranya kita mahu menerima kelemahan dan sedia ingin diperbetulkan. Tiada sedikit keuntungan atau faedah dengan bersikap bodoh sombong, ini hanya menjadikan diri kita seorang yang gagal dalam mengaplikasi tanggungjawab terhadap ilmu. Maka tidaklah kita sekadar tin-tin kosong yang tiada manfaatnya. Apakah bukan kehidupan ini itu memberi manfaat kepada manusia dan semesta?

Advertisements

Satu Dorongan atau Paksaan?

Pernahkah kamu berada di situasi yang sebegini? Ramai yang tidak sedar mengenai perkara ini. Malah mengakibatkan salah faham dan akhirnya pergaduhan dan persengketaan ada yang berpanjangan.

Golongan yang merasakan bahawa setiap kata-kata, perbuatan dan apa jua reaksi terhadap golongan yang ditimpa musibah adalah satu cara dan bentuk dalam memberikan dorongan. Saya percaya tujuannya semata-mata adalah untuk memberi motivasi dan insiprasi kepada mereka supaya bangkit dan terus berjuang. Malah mereka mahu melihat kejayaan demi kejayaan selepas kejatuhan yang dialami. Sungguh niat dan juga tindakan itu murni. Tidak dinafikan bahawa golongan yang jatuh itu tak terungkap betapa terima kasih dan bersyukur atas segala bentuk usaha yang diberikan kepadanya.

Namun begitu, ada beberapa perkara kita perlu ingat bahawa tindakan kita boleh di salah ertikan sebagai satu paksaa untuk mereka bangkit dari kecelakaan yang menimpanya. Sehinggakan golongan yang tersungkur ini beranggapan bahawa perbuatan dan tindakan mereka bermaksud sinis dan beranggapan bahawa persepsi mereka kepada golongan yang diuji itu adalah tidak sesekali mahu bangkit dari kegagalan dan tidak mahu melihat kejayaan. Itu satu konflik di dalam isu ini.

Terus terang saya katakana bahawa tidak ada manusia yang diuji tidak mahu bangkit dan terus melangkah dan mencapai kejayaan. Malah terlalu banyak contoh yang bole kita ambil dalam sejarah ketamadunan manusia yang mana kejayaan yang dimiliki hasil daripada kecelakaan, musibah dan rintangan yang dialami oleh mereka.

Sejujurnya mereka juga tidak memerlukan dorongan dari kamu. Tidak sedikit pun mereka merasakan dengan hanya dorongan luaran seperti itu semata-mata dapat melonjakkan motivasi mereka sehinggakan derapan langakh mereka menuju kejayaan semakin pantas. Ingat, mereka tidak perlukan kamu!

Bagaimana perkara ini terjadi? Pertama sekali adalah tindakan dorongan tersebut bukanlah lahir dari hati yang benar-benar ikhlas untuk membantu sehingga berjaya. Tindakan itu lahir atas rasa simpati semata-mata dan akhirnya tindakan dorongan itu dilakukan kerap dan intensity lebih kuat .

Contoh yang kita boleh ambil adalah apabila seorang pelajar yang gagal di dalam pelajarannya (kita gelar pelajar ini dengan nama A) manakala rakan sekelasnya pula seorang sahabat yang prihatin dan ingin membantu si A (kita gelar pelajar dengan nama B).

Si B ini tadi, pada mulanya dating berjumpa dengan si A dan bertanyakan masalah dan sekiranya perlu diberikan bantuan si B sanggup dan bersedia untuk membantu. Persahabatan mereka sememangnya sudah akrab dari kecil lagi. Langkah yang diambil oleh si B pada mulanya adalah dengan mengajar si A apabila dipinta oleh si A. Setiap hari diberikan dorongan dan kata-kata semangat kepada si B, malah kata-kata tersebut sangatlah positif.

Dek kerana si A ini terlbat dengan aktiviti gangsterism yang diketahui oleh si B, maka si B tidak lekang mengingkatkan si A terus meninggalkan perbuatan tersebut dan terus fokus kepada pelajarannya. Perbuatan si A hanya merugikan diri dan masa depan si A. Dorongan tersebut makin lama makin kerap dan kata-kata atau perbuatan si B terhadap si A seolah-olah menyindir si A dan beranggapan si A tidak sama sekali berusaha atah lagi mahu berubah. Lama kelamaan si A merasa rimas dan beranggapan bahawa si B suka membebel dan tidak sama sekali cuba memahami si A yang mana si A sememangnya sedang sungguh-sungguh melangkah berjuang cuma soalnya masa belum lagi menampakkan hasilnya.

Inilah kesalahan yang pertama, dorongan menjadi paksaan sekiranya tindakan itu lebih kepada bebelan semata-mata. Cukuplah kita mempercayai rakan kita dan menasihati sekali atau selang masa yang tidak merimaskan atau memberikan persepsi negatif kepada tindakan kita.

Kedua adalah kepercayaan yang tidak berbelah bahagi kepada orang yang ditimpa musibah. Kita haru percaya walau pun kadang kala ada perkara yang kita curigai tentang tindakan dan perbuatan mereka. Sebagai contoh si A tidak hadir ke kelas beberapa kali dan si A tidak pula memaklumkan kepada si B atau sesiapan pun sehinggakan tindakan si A tersebut dicurigai oleh si A. Tanpa membuat sebarang penyiasatan yang wajar maka si B membuat kesimpulan bahawa si A telah kembali ke perangai yang lama dan akhirnya telah berkofrantasi dengan si A maka tidak dapat dielakkan lagi berlakunya konflik antara mereka yang boleh membawa kepada permusuhan.

Percayalah sesungguhnya pasti ada sebab sesuatu tindakan tersebut dilakukan oleh si A dan tidak terlalu mudah untuk membuat kesimpulan yang melulu. Siasat jika tidak percaya, cari maklumat, bertanya dengan benar-benar berhikmah. Bukan dengan cara menuduh apatah lagi berkonfrantasi secara keras. Maka natijahnya dorongan akan berakhir dengan satu paksaan yang membawa kepada persengketaan.

Ketiga adalah tidak memukul secara rata semua insan adalah sama atau lebih mudah untuk difahami adalah suka membandingkan di antara satu sama lain. Pertama sekali, hendaklah kita ketahui bahawa setiap manusia dan individu itu adalah berbeza-beza dan tidaklah sama sekali akan mempunyai persamaan 100% sama.

Sudah tentu kita tidak suka disbanding-bandingkan dengan sesiapa pun. Sama ada golongan yang ditimpa musibah atau isu persoalan yang sama atau pun isu yang berbeza. Kami tidak suka dibandingkan. Bahkan percayalah bahawa rezeki dari Allah itu berbeza dan sesuai serta bertepatan dengan golongan yang ditimpa musibah seperti kami. Kami percaya Tuhan tidak zalim, sudah pasti perancangan yang ada tidak akan sama sekali seperti yang kita sangka kan. Kuncinya adalah terus bersabar, istiqamah dan yakin dalam setiap langkah untuk berjaya.

Dek kerana tidak sabar dan gopoh maka si B terus meneru menekan si A. Maka dorongan sekali lagi dianggap paksaan oleh si B. Jesteru itu, jangan sesekali beranggapan bahawa setiap perbuatan dan tindakan yang kita lakukan adalah untuk memberikan dorongan.

Berwaspadalah dengan setiap tindak tanduk kita yang mana kita beranggapan bahawa tindakan itu sebagai satu dorongan yang mana menjadi lubuk mengumpul amal dan pahala akhirnya menjadi lubuk dosa dan permusuhan. Bersederhanalah dengan penuh berhikmah.

Gender Bias di Mahkamah : Auta atau Fakta?

Ketika permulaan mengenali Peguam Syarie saya antara nasihat yang saya masih lagi segar dalam ingatan saya adalah siap sedia bila masuk ke Mahkamah. Sudah menjadi kebiasaan bahawa bahawa golongan lelaki akan “kene” semasa proses perbicaraan. Tidak kira sama ada kita betul atau salah, kita baik atau buruk mahu pun kita di pihak yang benar sekali pun apabila soal perundangan keluarga menjadi isu pertelingkahan di mahkmah, lebih-lebih lagi bila mana isu berkaitan hak hadhanah (hak jagaan anak) menjadi kausa yang diadili.

Ketika itu mejadi persoalan kepada saya tentang maksud nasihat itu. Apakah keadilan itu mempunyai jantina? Apakah keadilan itu mempunyai kecenderungan ke atas sesuatu? Jika keadilan begitu rupa, apakah perlu kita lanjutkan perbicaraan sedangkan sudah ada keputusan. Sudah tentu, kita tidak mahu ini sekadar formaliti semata-mata

KAJIAN SARJANA

Terdapat beberapa kajian yang telah dilakukan oleh para sarjana mengenai isu yang diketengahkan ini. Namun secara peribadi saya merasakan tidaklah sesuai dibahaskan secara umum dan mendalam disebabkan perlindungan “kebal” yang diberikan kepada institusi kehakiman yang mana boleh membawa kepada penghinaan sekiranya diperbahaskan secara terbuka. Ini termaktum di dalam Akta Mahkamah Kehakiman 1969.

Tiada seorang pun Hakim atau seorang yang lain bertindak secara kehakiman atau seorang lain yang bertindak secara kehakiman boleh dibawa guaman terhadapnya di dalam mana-mana mahkamah sivil kerana apa-apa perbuatan yang dilakukan atau diperintahkan supaya dilakukan olehnya dalam menjalankan tugas kehakimannya, sama ada atau tidak dalam had bidang kuasanya, dan tiada apa-apa perintah bagi kos boleh dibuat terhadapnya, dengan syarat bahawa pada masa itu dia dengan suci mempercayai yang dia mempunyai bidang kuasa untuk melakukan atau memerintahkan perbuatan itu.

Akta Makhkamah Kehakiman 1964 (Akta 91)

Amalan ini juga digunapakai oleh Mahkamah Syariah di seluruh negara yang mana setiap peruntukan undang-undang negeri ada menyebut perihal kekebalan kepada Institusi Kehakiman Syariah. Oleh yang demikian, saya akan mengemukan fakta dan persoalan ilmiah yang mana diambil daripada kajian ilmiah para sarjana yang terdahulu tanpa penghuraian lanjut. Aubree Smith telah menulis kajiannya yang bertajuk Gender Discrimination in Child Custody Battle.

Malah, Selfridge pada tahun 2007 telah menyatakan bahawa walaupun terdapat usaha-usaha untuk membasmi bias di antara jantina di Mahkamah adalah sukar lebih-lebih lagi melibatkan pertikaian Hak Jagaan Anak.

Some efforts have been made in protecting gender nutreality in divorced court, however, “equal protection challanges to custody awards have been dificult to maintain”

Selfrdige, 2007

Mana tidaknya, terdapat statut dan seksyen yang sebenarnya adalah gender bias. Sebagai contoh Seksyen 82 Enakmen Undang-undang Keluarga Islam (Selangor) 2003. Namun begitu, terdapat susur galur bagi mendapatkan hak jagaan anak. Saya tidak mahu mengulas lanjut, kerana bacaan saya yang masih sedikit dan sudah tentu ini berkait dengan Syiar Islam. Akan tetapi, saya yakin bahawa Islam itu menegakkan keadilan tanpa mengira jantina. Keadilan itu tidak mengenal jantina, latar belakang sosioekonomi apatah lagi keturunan.

Seperkara yang menarik dalam penulisan Aubree Smith menyatakan bahawa istilah ‘child best interest’ adala seseuatu perkara yang rapuh, tidak objektif. Tidak ada kriteria atau ketetapan yang diberikan bagi memandu Hakim untuk mencapai maksud ‘child best interest’.

Since the best interst standard is extremly vague, what is considered to be the child’s best interest is left up to the personal opinion of the judges. Therefore, if a family court judge views mothers to be better suited to raise a child tha fathers, they are more inclined to rule in favor of the mothers. Many judges can use the inherent vagueness of his standard to cover up their gender biased approach in ruling on child custody cases.

Aubree Smith

Satu kajian pernah dijalankan oleh Hoffman and Moon yang mana hasil dapatannya bahawa hak jagaan anak diberikan kepada individu yang boleh menunjukkan sifar feminine dalam mengasuh anak tersebut.

Judges who continously to vote in favor of mother reflect the cultural sterotype that mothers are a child’s primary parent because they are naturally more capable caregivers than fathers.

When two parents were described, one with traditionally feminine qualities and the other with traditionally masculine qualities, the majority of participants awarded the custody to the parent with traditional feminine qualities.

Hoffman and Moon, 2009

Rumusan

Saya tinggalkan pembaca dengan persoalan apakah sebenarnya wujud gender bias di kalangan Hakim semasa menentukan Hak Jagaan Anak? Sama ada ada atau pun tidak, perlulah kita pastikan terlebih dahulu bahawa kebajikan anak itu harus diutamakan. Walaupun anda seorang ibu, tetapi tidak mampu menyediakan keperluan asas, mengancam keselamatan dan kesihatan anak serta tidak mempunyai apa-apa perancangan terhadap masa hadapan anak tersebut, apakah anda layak mendapat Hak Jagaan Anak? Dendam anda hanya memusnahkan kehidupan seorang anak yang bakal menerajui negara ini.

Idrul Daud, Setapak.

Sembang tentang Hak

Bila sebut tentang hak, teringat satu kisah yang saya alami pada awal 2017. Ketika itulah saya mengenali undang-undang kelurga dan berminat mendalami cabang ilmu tersebut serta mengutarakan beberapa idea bagi penambahbaikan. Semuanya bermula daripada senaskah tuntutan hak jagaan anak.

Ketika menerima helaian tersebut saya terkedu dan menegaskan dalam diri bahawa ini adalah perkara yang tidak masuk akal. Tidak boleh saya terima walau pun hakikatnya pada ketika itu saya tidak begitu serius dalam mengambil keputusan untuk mendapatkan hak jagaan anak dan sekadar mahu mempertahankan hak lawatan dan bermalam yang menjadi kebiasaan amalan-amalan pihak-pihak yang bertelingkah sebelum ini.

Kata hak, jadi kenapa perlu minta izin?

Semasa membaca satu per satu permohonan tersebut telah menjadi tanda tanya saya jika hak perlu minta izin maka apa adakah itu dianggap sebagai HAK. Lalu saya mendiamkan diri dan mengambil pendekatan untuk memahami apakah yang dimaksudkan dengan Hak dari sudut bahasa dan syarak. Ketika itu saya hanya mahu mencari pencerahan berkaitan perkara tersebut dan tidaklah saya kira dengan mencari ilmu itu menjadikan perpecahan di antara manusia jika nilai serta inti pati ilmu itu diambil dengan kedua-dua hati yang terbuka.

Berdasarkan penilitian saya dalam isu ini, Hak itu dapat ditafsirkan daripada sudut Bahasa adalah kuasa atas sesuatu atau berbuat sesuatu, milik atau kepunyaan seperti mana yang ditafsirakn oleh Dewan Bahasa & Pustaka. Hak itu yang asalnya adalah pinjaman daripada bahasa Arab yang jelas membawa maksud sesuatu yang dimiliki secara semula jadi oleh setiap manusia.

Maka, secara mudah kita dapat fahami bahawa hak itu ada kepunyaan milik seseorang atau individu. Tidaklah dikatakan hak jika perbuatan, tindakan atau apa jua perkara yang sepatutnya individu berkenaan boleh lakukan perlu mendapatkan keizinan daripada orang, badan atau institusi lain. Malah di dalam Perlembagaan Persekutuan Malaysia telah disebut mengenai kebebasan diri di mana tidak boleh seseorang individu diambil nyawanya dan dilucutkan kebebasan dirinya melainkan dengan undang-undang.

Di samping itu, Pertubuhan Bangsa-bangsa Bersatu telah mencapai kata sepakat berkaitan Hak Asasi Manusia yang mana telah di buat Pengisytiharan Hak Asasi Manusia Sejagat (Universal Declaration of Human Rights) pada 10 Disember 1948 di Palais de Chaillot, Paris.

Terdapat banyak pendapat atau pun tafsiran berkaitan hak menurut konsep syarak. Antaranya Ali al-khafif mendefinisikan hak adalah kemaslahatan yang diperoleh secara syara, manakala Mustafa Ahmad az-Zarqa menyatakan bahawa hak adalah suatu kekhususan yang padanya ditetapkan oleh syarak sebagai satu kekuasaan. Menurut Ibnu Nujam seorang ahli Fiqh bermazhab Hanafi menyatakan bahawa hak adalah kekhususan yang terlindung.

Agar Allah menetapkan yang hak (Islam) dan membatalkan yang batil (syirik)….”

Al – Anfal : 8

Dan berikanlah kepada keluarga yang dekat akan hak-nya, kepada orang miskin dan orang yang dalam dan janganlah kamu menghambur-hamburkan hartamu secara boros

Al – Israa : 26

2 perkara yang menjadi rukun kepada hak iaitu pemilik hak dan objek hak. Pemilik hak itu diklasifikasi kepada hak Allah dan hak manusia. Hak Allah merupakan kewajiban bagi manusia yang mana seluruh bentuk tindakan yang mendekatkan diri kepada Allah. Manakala Hak manusia bertujuan untuk memelihara kemaslahatan peribadi manusia.

Masih keliru atau TIDAK MAHU faham?

Sekali lagi saya menerima sepucuk surat bertarikh 9 Januari 2019 yang mana ayat tersebut dengan jelas membawa maksud bahawa hak itu miliknya bukan milik saya. Seolah-olah hak jagaan, lawatan dan sebagainya adalah milik mutlaknya. Sama ada ini yang diajar oleh Peguam Syarienya atau sememangnya kefahaman sempit bersifat dendam dan berniat jahat yang menjadikan usaha-usaha pendamaian tidak akan sama sekali tercapai.

Sesungguhnya tidak mahu diulas lebih lanjut mengenai perkara ini. Secara mudahnya dan logik akal bagi orang yang berfikir adakah boleh kamu menerima sekiranya saya katakan saya akan berikan hak jagaan itu kepada kamu yang mana saya bila-bila masa dan boleh menariknya semula. Sudah tentu kamu tidak setuju, bukan? Jadi apa yang sepatutnya menjadi hak masing-masing perlu sama-sama dipelihara. Bila mana masih lagi memegang konsep yang salah maka itulah yang akan terjadi dua minggu lepas pada 30 Disember 2018 dan juga pada hari ini.

Moga Allah merahmati kita semua dengan mengeluarkan kita daripada dorongan dan jalan yang sesat. Jangan terperdaya bahawasanya kita berada di landasan yang betul sedangkan Allah menganugerahkan kita akan istidraj. Nauzubillah!

Empunya Nama Nailah Farafishah

Syukur! Setinggi-tinggi pujian bagi Ilahi yang telah merencanakan setiap aturan kehidupan kita dengan penuh kebaikan dan manfaat dalam diri kita walaupun kita tidak kuat melalui kerenah ujian yang turun tanda ada petanda untuk berhenti. Marilah kita bersama-sama menjadikan diri kita termasuk di kalangan orang-orang yang bersyukur. Moga Allah memberikan berlipat ganda nikmat kehidupan.

“Demi sesungguhnya, jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambah nikmatKu kepada kamu, dan demikian sesungguhnya, jika kamu kufur, sesungguhnya Azabku amatlah keras.”

Ibrahim : 7

Sudah 3 tahun mejadi seorang ayah yang memikul amanah dan tanggungjawab bagi mendidik, mengasuh serta membesarkan puteriku yakni Nailah Farafishah. Sungguh terlalu cepat masa berlalu, seakan-akan baru semalam tangan ini memegang umbun-umbun Nailah yang mana ketika itu membantu dalam proses kelahiran anak kecil ini. Kedua-dua belah tangan inilah yang mengeluarkan lilitan tali pusat yang menyimpul lehernya (cord x1) lalu memutuskan tali pusat daripada urinya. Prosesnya cepat dan mudah. Selamat Hari Lahir anakku sayang!

DI SEBALIK NAMA NAILAH FARAFISHAH

Seingat ayah, semasa kamu masih di dalam kandungan telah diputuskan beberapa nama yang ingin diberikan kepada kamu. Ketika itu, tidaklah dapat dipastikan berkenaan jantina menyebabkan nama itu tidak ditetapakan lagi walaupun pada penhujung ultrasound ada doktor yang mengesahkan bahawa jantina kandungan itu adalah perempuan dan hidungya tidaklah mancung seperti ibunya, ikut ayah barang kali.

Namun begitu, nama Nailah Farafishah telah pun dipilih sekiranya betul yang lahir adalah anak perempuan. Malah di penghujung kehamilan ayah sudah memangil kamu dengan panggilan Nailah. Ketika itu ayah sangatlah teruja dan gembira.

Nailah, tahukah kamu nama Nailah Farafishah itu bersempena dengan nama seorang tokoh besar. Dalam memberikan nama kepada kamu, kami ketika itu sebagai ibu bapa mahu roh kekuatan dan nilai keperibadian tokoh itu akan meresap dalam jiwa dan tubuh kamu. Dan akhirnya membesarlah kamu menjadi srikandi Islam yang membantu terus menerus dalam usaha memperkasakan syariah. Begitulah besarnya harapan kami pada kamu, lahirnya kamu satu perkara yang telah dirancang dan diaturkan sebaiknya, malah sebelum kamu lahir lagi telah ada beberapa perancangan dalam proses mentarbiyah kamu.

Jadi, siapakah Nailah Farafishah? Apa sumbangannya dalam dunia Islam. Apakah sumbangnya? Nailah Binti Farafishah itu sebenarnya adalah isteri kepada Khalifah kita yang ketiga yakni Saidina Uthman Bin Affan. Kisahnya yang mempertahankan Saidina Uthman Bin Affan tatkala rumah khalifah itu di kepung oleh pemberontak yang mahu membunuh Khalifah adalah satu keperibadian unggul bagi seorang wanita muslimah. Kecintaan dan kesetiaannya kepada sang suami tanpa ada satu keraguan dalam hatinya menyebabkan hadir keberanian menghalang memberontak daripada membunuh Khalifah sehinggakan terputus jari jemarinya.

Tinggi nilai keperibadian yang ditonjolkan olehnya. Walaupun bukanlah berketurunan Quraisy tetapi akal pemikiran yang dimilikinya membantu Khalifah mengurus tadbir dengan baik. Malah rupa parasnya juga cantik dan menawan. Walaupun jarak usia yang begitu jauh tidaklah menyebabkan alasan untuk Nailah menolak pinang Sang Dzun Nurain. Di sinilah hikmahnya bahawa kecintaan dan kesetiaan itu adalah lahir dari rasa tanggungjawab dan amanah bukanlah perkahwinan itu didirikan atas keterpaksaan apatah lagi nafsu semata-mata.

Peribadi Unggul Menawan Dunia

Oleh yang demikian anakku, janganlah kamu merasakan nama yang diberikan kepadamu itu adalah seperti nama-nama orang lain seolah-olah biasa dan tidak memberikan signifikan dan impak dalam kehidupan kamu yang mendatang. Besar harapan dan cita-cita ayah, mahu melihat kamu membesar menjadi anak yang solehah, penyejuk mata dan penenang jiwa.

Malah ketika usia kamu sudah dewasa, kamu juga mempunyai aura keperibadian yang tinggi bagi mempengaruhi masyarakat dengan nilai-nilai murni dan terus menghidupkan kembali hati masyarakat yang sudah mati. Kelak bila sampai waktu dan ketikannya kamu bernikah, maka jadikanlah pernikahan kamu itu sebagai satu pernikahan yang membawa rahmah ke atas diri kamu dan juga masyarakat sekeliling. Sungguh keluarga itu adalah satu institusi yang perlu dijaga dengan begitu rapi dan hati-hati. Hal ini kerana keluarga itu merupakan satu unit asas dan yang pertama dalam mendidik serta membangunkan masyarakat madani yang berpegang teguh dengan prinsip Islam.

Akhir sekali, Selamat Ulang Tahun Kelahiran yang ke-3 Nailah, sungguh banyak kerja yang perlu sama-sama kita lakukan di dalam keterbatasan waktu dan halangan yang dicipta oleh manusia yag tidak rela dan redha dengan kita. Ayah sayang kamu!

#fatherhood : Respon Salah Tafsiran Peranan Bapa.

Baru-baru ini saya telah dimaklumkan mengenai satu conversation mengenai peranan seorang bapa dalam tumbesaran anak mereka. Pada mulanya saya serba salah, sama nak respons atau tidak. Maklumlah persepktif masyarakat Melayu, bila ditegur sahaja maka mudah melenting. Lebih-lebih lagi yang menegur itu bukanlah dikalangan mereka yang bukan sesiapa, sekadar orang biasa yang seolahnya mempunyai agenda tersendiri.

Namun begitu, hati ini dengan rasa penuh rendah diri memohon hidayah petunjuk kepada Ilahi, memohon agar respons ini tidak mengguris hati namun membuka minda dan hati supaya kesemuanya memperoleh redha Ilahi.

Jesteru itu, jari-jemari ini perlahan-lahan, menekan papan kekunci untuk terus menulis bagi memberikan kefahaman dan ilmu kepada si dia dan seluruh dunia. Moga-moga tulisan itu menjadi rantaian pahala bekalan untuk diri ini. Semuanya bermula atas keyakinan Allah itu ada, maka bacalah kalian respon saya seperti di bawah; Continue reading #fatherhood : Respon Salah Tafsiran Peranan Bapa.

Legalitasi atau Mediasi?

Kebanyakan orang kita apabila bertelagah ada sahaja nak saman menyaman antara satu sama lain. No discussion, let court decide who is right and who is guilty. Is it simple as that?

Hell no!

Cuba kita tanya diri sendiri adakah kita lebih suka kepada arahan yang diberikan kepada kita yang belum lagi pasti arahan itu menurut kehendak kita ataupun kita ada pilihan rundingan yang mana kita boleh dapat kehendak kita walaupun bukan semua? Jadi mana satu pilihan anda?

Saya percaya ramai akan pilih pilihan pertama dapat perintah mahkamah. Kenapa? Itulah nama ego manusia yang menundukkan akal fikiran yang waras. Ramai yang percaya bila buat tuntutan di Mahkamah mereka akan menang dan dapat apa yang mereka mahu.

Tak kisah sama ada kes sivil atau kes syariah, masing² akan bertegang urat ke mahkamah berbanding duduk berbincang bersama untuk capai kata sepakat. Mungkin ada yang berlaku. Tapi statistiknya sedikit.

Sebelum ke Mahkamah kita perlu ambil tahu soal bukti yang kita ada kukuh untuk sabit kesalahan dan mahkamah akan membenarkan permohonan atau tuntutan kita. Jika bukti itu samar, kurang jelas maka tak usaha dipanjangkan cerita. Baca sedikit berkaitan undang-undang sebelum kamu benar² mahu teruskan proses legalitasi. Paling mudah ambil tahu berkenaan akta prosedur berkaitan dan undang² berkaitan keterangan juga.

Sudah tentu bila mana kamu berjumpa peguam pasti mereka akan katakan “Yes, we can win!” Atau pun “We can do something with it,” Walaupun bukti tak boleh capai kes prima pun. Kenapa? Sebab kamulah periuk nasi mereka. Bukanlah memperjuangkan keadilan untuk kamu misi pertama mereka tetapi memberi sesuap nasi pada isteri dan anak² itulah lebih utama. Bukan salah mereka, bukan juga salah kamu.

Sebenarnya tidak ramai tahu bernegosiasi, kerana ego yang menebal dalam diri sanggup ambil risiko kerugian serta membazir duit, tenaga dan masa. Kuasa medisiasi ini menyebabkan semua pihak mendapatkan ketenangan dan kemahuan masing-masing. Bagaimana untuk berjaya dalam proses ini? We definitely will discuss in futures. As soon as possible.