Satu Dorongan atau Paksaan?

Pernahkah kamu berada di situasi yang sebegini? Ramai yang tidak sedar mengenai perkara ini. Malah mengakibatkan salah faham dan akhirnya pergaduhan dan persengketaan ada yang berpanjangan.

Golongan yang merasakan bahawa setiap kata-kata, perbuatan dan apa jua reaksi terhadap golongan yang ditimpa musibah adalah satu cara dan bentuk dalam memberikan dorongan. Saya percaya tujuannya semata-mata adalah untuk memberi motivasi dan insiprasi kepada mereka supaya bangkit dan terus berjuang. Malah mereka mahu melihat kejayaan demi kejayaan selepas kejatuhan yang dialami. Sungguh niat dan juga tindakan itu murni. Tidak dinafikan bahawa golongan yang jatuh itu tak terungkap betapa terima kasih dan bersyukur atas segala bentuk usaha yang diberikan kepadanya.

Namun begitu, ada beberapa perkara kita perlu ingat bahawa tindakan kita boleh di salah ertikan sebagai satu paksaa untuk mereka bangkit dari kecelakaan yang menimpanya. Sehinggakan golongan yang tersungkur ini beranggapan bahawa perbuatan dan tindakan mereka bermaksud sinis dan beranggapan bahawa persepsi mereka kepada golongan yang diuji itu adalah tidak sesekali mahu bangkit dari kegagalan dan tidak mahu melihat kejayaan. Itu satu konflik di dalam isu ini.

Terus terang saya katakana bahawa tidak ada manusia yang diuji tidak mahu bangkit dan terus melangkah dan mencapai kejayaan. Malah terlalu banyak contoh yang bole kita ambil dalam sejarah ketamadunan manusia yang mana kejayaan yang dimiliki hasil daripada kecelakaan, musibah dan rintangan yang dialami oleh mereka.

Sejujurnya mereka juga tidak memerlukan dorongan dari kamu. Tidak sedikit pun mereka merasakan dengan hanya dorongan luaran seperti itu semata-mata dapat melonjakkan motivasi mereka sehinggakan derapan langakh mereka menuju kejayaan semakin pantas. Ingat, mereka tidak perlukan kamu!

Bagaimana perkara ini terjadi? Pertama sekali adalah tindakan dorongan tersebut bukanlah lahir dari hati yang benar-benar ikhlas untuk membantu sehingga berjaya. Tindakan itu lahir atas rasa simpati semata-mata dan akhirnya tindakan dorongan itu dilakukan kerap dan intensity lebih kuat .

Contoh yang kita boleh ambil adalah apabila seorang pelajar yang gagal di dalam pelajarannya (kita gelar pelajar ini dengan nama A) manakala rakan sekelasnya pula seorang sahabat yang prihatin dan ingin membantu si A (kita gelar pelajar dengan nama B).

Si B ini tadi, pada mulanya dating berjumpa dengan si A dan bertanyakan masalah dan sekiranya perlu diberikan bantuan si B sanggup dan bersedia untuk membantu. Persahabatan mereka sememangnya sudah akrab dari kecil lagi. Langkah yang diambil oleh si B pada mulanya adalah dengan mengajar si A apabila dipinta oleh si A. Setiap hari diberikan dorongan dan kata-kata semangat kepada si B, malah kata-kata tersebut sangatlah positif.

Dek kerana si A ini terlbat dengan aktiviti gangsterism yang diketahui oleh si B, maka si B tidak lekang mengingkatkan si A terus meninggalkan perbuatan tersebut dan terus fokus kepada pelajarannya. Perbuatan si A hanya merugikan diri dan masa depan si A. Dorongan tersebut makin lama makin kerap dan kata-kata atau perbuatan si B terhadap si A seolah-olah menyindir si A dan beranggapan si A tidak sama sekali berusaha atah lagi mahu berubah. Lama kelamaan si A merasa rimas dan beranggapan bahawa si B suka membebel dan tidak sama sekali cuba memahami si A yang mana si A sememangnya sedang sungguh-sungguh melangkah berjuang cuma soalnya masa belum lagi menampakkan hasilnya.

Inilah kesalahan yang pertama, dorongan menjadi paksaan sekiranya tindakan itu lebih kepada bebelan semata-mata. Cukuplah kita mempercayai rakan kita dan menasihati sekali atau selang masa yang tidak merimaskan atau memberikan persepsi negatif kepada tindakan kita.

Kedua adalah kepercayaan yang tidak berbelah bahagi kepada orang yang ditimpa musibah. Kita haru percaya walau pun kadang kala ada perkara yang kita curigai tentang tindakan dan perbuatan mereka. Sebagai contoh si A tidak hadir ke kelas beberapa kali dan si A tidak pula memaklumkan kepada si B atau sesiapan pun sehinggakan tindakan si A tersebut dicurigai oleh si A. Tanpa membuat sebarang penyiasatan yang wajar maka si B membuat kesimpulan bahawa si A telah kembali ke perangai yang lama dan akhirnya telah berkofrantasi dengan si A maka tidak dapat dielakkan lagi berlakunya konflik antara mereka yang boleh membawa kepada permusuhan.

Percayalah sesungguhnya pasti ada sebab sesuatu tindakan tersebut dilakukan oleh si A dan tidak terlalu mudah untuk membuat kesimpulan yang melulu. Siasat jika tidak percaya, cari maklumat, bertanya dengan benar-benar berhikmah. Bukan dengan cara menuduh apatah lagi berkonfrantasi secara keras. Maka natijahnya dorongan akan berakhir dengan satu paksaan yang membawa kepada persengketaan.

Ketiga adalah tidak memukul secara rata semua insan adalah sama atau lebih mudah untuk difahami adalah suka membandingkan di antara satu sama lain. Pertama sekali, hendaklah kita ketahui bahawa setiap manusia dan individu itu adalah berbeza-beza dan tidaklah sama sekali akan mempunyai persamaan 100% sama.

Sudah tentu kita tidak suka disbanding-bandingkan dengan sesiapa pun. Sama ada golongan yang ditimpa musibah atau isu persoalan yang sama atau pun isu yang berbeza. Kami tidak suka dibandingkan. Bahkan percayalah bahawa rezeki dari Allah itu berbeza dan sesuai serta bertepatan dengan golongan yang ditimpa musibah seperti kami. Kami percaya Tuhan tidak zalim, sudah pasti perancangan yang ada tidak akan sama sekali seperti yang kita sangka kan. Kuncinya adalah terus bersabar, istiqamah dan yakin dalam setiap langkah untuk berjaya.

Dek kerana tidak sabar dan gopoh maka si B terus meneru menekan si A. Maka dorongan sekali lagi dianggap paksaan oleh si B. Jesteru itu, jangan sesekali beranggapan bahawa setiap perbuatan dan tindakan yang kita lakukan adalah untuk memberikan dorongan.

Berwaspadalah dengan setiap tindak tanduk kita yang mana kita beranggapan bahawa tindakan itu sebagai satu dorongan yang mana menjadi lubuk mengumpul amal dan pahala akhirnya menjadi lubuk dosa dan permusuhan. Bersederhanalah dengan penuh berhikmah.

Advertisements

Published by

drthinker

A father of a daughter, a doctor passionate to be paediatric surgeon, an Muslim Malaysian that's ambitious to see be part of men creating better world

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.