Empunya Nama Nailah Farafishah

Syukur! Setinggi-tinggi pujian bagi Ilahi yang telah merencanakan setiap aturan kehidupan kita dengan penuh kebaikan dan manfaat dalam diri kita walaupun kita tidak kuat melalui kerenah ujian yang turun tanda ada petanda untuk berhenti. Marilah kita bersama-sama menjadikan diri kita termasuk di kalangan orang-orang yang bersyukur. Moga Allah memberikan berlipat ganda nikmat kehidupan.

“Demi sesungguhnya, jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambah nikmatKu kepada kamu, dan demikian sesungguhnya, jika kamu kufur, sesungguhnya Azabku amatlah keras.”

Ibrahim : 7

Sudah 3 tahun mejadi seorang ayah yang memikul amanah dan tanggungjawab bagi mendidik, mengasuh serta membesarkan puteriku yakni Nailah Farafishah. Sungguh terlalu cepat masa berlalu, seakan-akan baru semalam tangan ini memegang umbun-umbun Nailah yang mana ketika itu membantu dalam proses kelahiran anak kecil ini. Kedua-dua belah tangan inilah yang mengeluarkan lilitan tali pusat yang menyimpul lehernya (cord x1) lalu memutuskan tali pusat daripada urinya. Prosesnya cepat dan mudah. Selamat Hari Lahir anakku sayang!

DI SEBALIK NAMA NAILAH FARAFISHAH

Seingat ayah, semasa kamu masih di dalam kandungan telah diputuskan beberapa nama yang ingin diberikan kepada kamu. Ketika itu, tidaklah dapat dipastikan berkenaan jantina menyebabkan nama itu tidak ditetapakan lagi walaupun pada penhujung ultrasound ada doktor yang mengesahkan bahawa jantina kandungan itu adalah perempuan dan hidungya tidaklah mancung seperti ibunya, ikut ayah barang kali.

Namun begitu, nama Nailah Farafishah telah pun dipilih sekiranya betul yang lahir adalah anak perempuan. Malah di penghujung kehamilan ayah sudah memangil kamu dengan panggilan Nailah. Ketika itu ayah sangatlah teruja dan gembira.

Nailah, tahukah kamu nama Nailah Farafishah itu bersempena dengan nama seorang tokoh besar. Dalam memberikan nama kepada kamu, kami ketika itu sebagai ibu bapa mahu roh kekuatan dan nilai keperibadian tokoh itu akan meresap dalam jiwa dan tubuh kamu. Dan akhirnya membesarlah kamu menjadi srikandi Islam yang membantu terus menerus dalam usaha memperkasakan syariah. Begitulah besarnya harapan kami pada kamu, lahirnya kamu satu perkara yang telah dirancang dan diaturkan sebaiknya, malah sebelum kamu lahir lagi telah ada beberapa perancangan dalam proses mentarbiyah kamu.

Jadi, siapakah Nailah Farafishah? Apa sumbangannya dalam dunia Islam. Apakah sumbangnya? Nailah Binti Farafishah itu sebenarnya adalah isteri kepada Khalifah kita yang ketiga yakni Saidina Uthman Bin Affan. Kisahnya yang mempertahankan Saidina Uthman Bin Affan tatkala rumah khalifah itu di kepung oleh pemberontak yang mahu membunuh Khalifah adalah satu keperibadian unggul bagi seorang wanita muslimah. Kecintaan dan kesetiaannya kepada sang suami tanpa ada satu keraguan dalam hatinya menyebabkan hadir keberanian menghalang memberontak daripada membunuh Khalifah sehinggakan terputus jari jemarinya.

Tinggi nilai keperibadian yang ditonjolkan olehnya. Walaupun bukanlah berketurunan Quraisy tetapi akal pemikiran yang dimilikinya membantu Khalifah mengurus tadbir dengan baik. Malah rupa parasnya juga cantik dan menawan. Walaupun jarak usia yang begitu jauh tidaklah menyebabkan alasan untuk Nailah menolak pinang Sang Dzun Nurain. Di sinilah hikmahnya bahawa kecintaan dan kesetiaan itu adalah lahir dari rasa tanggungjawab dan amanah bukanlah perkahwinan itu didirikan atas keterpaksaan apatah lagi nafsu semata-mata.

Peribadi Unggul Menawan Dunia

Oleh yang demikian anakku, janganlah kamu merasakan nama yang diberikan kepadamu itu adalah seperti nama-nama orang lain seolah-olah biasa dan tidak memberikan signifikan dan impak dalam kehidupan kamu yang mendatang. Besar harapan dan cita-cita ayah, mahu melihat kamu membesar menjadi anak yang solehah, penyejuk mata dan penenang jiwa.

Malah ketika usia kamu sudah dewasa, kamu juga mempunyai aura keperibadian yang tinggi bagi mempengaruhi masyarakat dengan nilai-nilai murni dan terus menghidupkan kembali hati masyarakat yang sudah mati. Kelak bila sampai waktu dan ketikannya kamu bernikah, maka jadikanlah pernikahan kamu itu sebagai satu pernikahan yang membawa rahmah ke atas diri kamu dan juga masyarakat sekeliling. Sungguh keluarga itu adalah satu institusi yang perlu dijaga dengan begitu rapi dan hati-hati. Hal ini kerana keluarga itu merupakan satu unit asas dan yang pertama dalam mendidik serta membangunkan masyarakat madani yang berpegang teguh dengan prinsip Islam.

Akhir sekali, Selamat Ulang Tahun Kelahiran yang ke-3 Nailah, sungguh banyak kerja yang perlu sama-sama kita lakukan di dalam keterbatasan waktu dan halangan yang dicipta oleh manusia yag tidak rela dan redha dengan kita. Ayah sayang kamu!

Advertisements

Published by

drthinker

A father of a daughter, a doctor passionate to be paediatric surgeon, an Muslim Malaysian that's ambitious to see be part of men creating better world

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.